Author: Alina Haizar
•12:33 AM
ILM Bab 2




Damia berjalan seiring dengan sepupunya, Zaril Ikhwan dan dua orang anaknya, Hazeril memegang erat tangan Damia manakala Zaril Ikhwan sedang mendukung Miazara. Nia Atirah dan lelaki yang baru tiba dari Itali itu sedang berjalan di hadapan mereka sambil menolak troli yang membawa beg pakaian. Nampaknya Nia Atirah sangat gembira dengan Maximo itu. Wajahnya begitu berseri-seri ketika bercakap dengan Maximo. Maximo juga kelihatan begitu gembira sekali. Matanya tidak lepas-lepas memandang wajah Nia Atirah. Malah wajahnya kelihatan seperti orang yang sudah terubat kerinduaan yang teramat sangat.



Mulanya Damia bengang juga melihat gelagat mereka berdua. Kemudian Damia memandang wajah sepupunya, Zaril Ikhwan. Tidak ada sebarang tanda yang Zaril Ikhwan ada menyimpan perasaan cemburu melihat keabkraban Nia Atirah dan Maximo.



Damia Zahra terfikir semula, kalau Zaril Ikhwan tidak kisah melihat Nia Atirah dan Maximo begitu rapat sekali, mungkin sebab memang antara Nia Atirah dan Maximo tidak ada apa-apa hubungan lain kecuali hanya sebagai sahabat baik sahaja. Kalau tidak mesti Zaril Ikhwan mengamuk sakan. Damia tahu Zaril Ikhwan sangat-sangat mencintai Nia Atirah. Sejak mereka balik tahun lepas, Damia dapati Zaril Ikhwan sentiasa mengawasi Nia ATirah, seperti takut kehilangan Nia Atirah sekali lagi. Damia selalu ternampak Zaril Ikhwan memerhatikan Nia Atirah ketika Nia Atirah tidak perasaan.



“Sayang betul Abang Zaril pada Kak Nia.” Getus Damia sendirian. Tidak boleh lepas pandang terus. Perasaan iri timbul di hatinya. Kalaulah dia dapat seseorang yang menyayanginya sedemikian rupa, alangkah bahagianya Damia Zahra.



Damia juga sebenarnya rasa Nia Atirah pun sangat mencintai Zaril Ikhwan. Cuma ketika itu dia rasa cemburu tengok Nia Atirah dan Maximo berjalan seiringan bersama. Dia yang sepatutnya berjalan seiringan dengan Maximo. Sebenarnyas dari pandangan Damia jelas dari mata Nia Atirah bersinar dan di wajahnya tertera perasaan kasih sayangnya terhadap Zaril Ikhwan dan juga kasih sayangnya pada kedua anak-anaknya.

“So…. Should be no problem here… “ Kata Damia dalam hatinya. “Line clear… Kakak Nia tak ada apa-apa dengan dia tu…” Damia rasa sangat memang ada peluang yang terbuka luas untuk dia untuk mendapatkan Maximo. Damia rasa yakin sangat. Mesti ada sebab kenapa dia di temukan dengan lelaki itu. Mesti sudah tertulis untuk dirinya untuk memiliki lelaki itu. Kalau tidak mesti mereka tidak dipertemukan. Kenapa Damia di takdirkan untuk diajak oleh Nia Atirah ke KLIA untuk menyambut Maximo. Dan mesti juga sudah ditakdirkan dan sudah tertulis yang Maximo juga akan jatuh cinta dengan Damia Zahra sebagaimana dia jatuh cinta dengan Maximo.



“Tunggu dan lihat sahaja.” Kata Damia dalam hatinya.



“Dz…. Pegang tangan Hazeril… jangan lepas dia. Dia asyik hendak lompat sana sini.” Tiba-tiba Nia Atirah toleh ke belakang lalu berpesan kepada Damia. Damia menganggukkan kepalanya. Nia Atirah tersenyum kemudian terus berjalan dengan Maximo, Damia tersenyum sambil membalas menganggokkan ke[alanya. Dia terus memegang erat tangan Hazeril lalu berjalan seiringan dengan Zaril Ikhwan, mengikut sahaja langkah Nia Atirah dan Maximo dari belakang. Mereka berjalan menuju ke tempat letak kereta dan kemudian Mereka akan terus membawa Maximo ke apartment yang akan menjadi rumahnya selama Maximo bertugas di Malaysia.



******************************************8

“It’s beautiful. Thank you for getting this nice apartment for me.” Maximo mengucapkan terima kasih kepada Nia Atirah dan Zaril Ikhwan. I think you also have put up a lot of effort in the apartment. It looks so nice and comfortable.”



“Yes... we want you to be comfortable while you are staying here.” Jawab Zaril. All the work was done by Nia and also DZ.



“DZ?”

“Oh… sorry..Damia.. But we call her DZ..short for Damia Zahra.” Kata Zaril Ikhwan sambil menarik tangan Damia Zahra.

“Oh… I didn’t get her name just now..Sorry……Damia is a nice name…”

Damia tersenyum lebar mendengar kata Maximo. Maximo kemudiannya menoleh ke arah Nia Atirah.



“Thank you very-very much Nia… You are so kind...” Kata Maxximo dengan begitu ikhlas sekali. Matanya yang kebiruan itu bersinar. Kemudian dia pandang sekilas sahaja kemudian senyum kepada Damia Zahra dan mengucapkan dengan ringkas “ Thank You...”



“Alah...mesti dia malu dengan aku...” Kata Damia Zahra, tidak mahu ambil hati yang Maximo tidak pandang wajahnya yang ayu dengan betul-betul, hanya sekilas pandang sahaja kemudian dia cakap terima kasih pun macam malu-malu sahaja, bukan macam dia bercakap dengan NIa Atirah. Bukan macam cara Maximo pandang Nia Atirah. Seperti dia mahu pandang Nia Atirah sepuas-puasnya. Hendak serap wajah Nia puas-puas dalam hatinya supaya boleh jadi kenangan bila dia balik ke Itali nanti. Pada hal kalau hendak dibandingkan antara Nia Atirah dan Damia Zahra, Damia Zahra jauh lebih cantik dan Ayu. Kenapa Maximo macam tidak perasaan pun akan kecantikan Damia Zahra. Kenapa dia hanya nampak Nia Atirah.



“Ah... tak pe..nanti bila dia sudah biasa dengan aku, mesti dia akan pandang muka aku betul-betul. Maximo pemalu orangnya. Dia cuma peramah dengan orang yang dia sudah biasa.” Tidak ada sesiapa hendak memujuk hatinya, Damia pujuk dirinya sendiri. Dia seorang remaja yang sangat yakin dengan dirinya dan kecantikan dirinya.



Mereka semua terutama sekali Maximo tidak tahu apa yang bermain di fikiran Damia. Maximo sedang memeriksa bilik-bilik tidur yang terdapat di dalam apartment tersebut. Ada tiga bilik semuanya. Satu master bedroom yang besar dan dua bilik lagi yang lebih kecil sedikit. Ada bilik air di dalam master bedroom manakala dua bilik lagi berkongsi bilik air.



“This is your room.” Kata Nia Atirah, menunjukkan master bedroom kepada Maximo.

“Nice... !” Seru Maximo sambil tersenyum lebar. Dia suka dengan bilik tidurnya. Malahan dia suka dengan keseluruhan kawasan apartment Sri Maya. Dia tahu mereka sengaja pilih tempat ini untuk disesuaikan dengan Maximo. Ada rama orang asing atau expatriate yang bekerja di Kuala Lumpur tinggal di sini. Dalam perjalanan menaiki lif tadi pun Maximo dapat ramai bangsa asing yang tinggal di sini.



“Nice Huh? You like it?” Soal Nia Atirah.



“Yes… But .. The other rooms are nice too. Maybe when other researchers came for a short time, they can stay here.” Kata Maximo.



“That was the intention. And also the intention is to make you feel just at home.” Sahut Nia Atirah. Zaril Ikhwan hanya tersenyum. Nia Atirah begitu teruja sekali sejak dia beritahu, tiba giliran Maximo untuk bertugas di Malaysia. Pegawai coordinator yang lal akan pulang setelah lebih setahun bertugas di Malaysia. Sejak dulu lagi Nia Atira berharap sangat Maximo akan datang bertugas di Malaysia. Tetapi pegawsai lain yang lebih senior yang terpilih. Lagipun masa itu Maximo masih baru bekerja ketika itu. Kini dia sudah naik pangkat di tempat kerja. Malahan Zaril Ikhwan dapati kini Maximo bertutur Bahsa Inggeris dengan lebih fasih dan lancar berbanding dengan sebelum ini. Nampaknya Maximo berusaha untuk memperbaiki dirinya, mungkin sebab dia mahu bertugas di Malaysia.



“In September or October Monica will be visiting the research Institute. She can stay with me while she is here.” “Kata Maximo sambil tersenyum riang.



“Oh…. Uhhhh…!” Nia tidak terkata apa-apa. Dia lihat Damia juga agak terkejut dengan kenyataan Maximo. “ But… she cannot …” Nia Atirah memulakan kata-kata tetapi dia senyap semula sebab dia tersedar yang Maximo dan Monica ialah orang Asing di sini. Bukan orang Islam Malaysia. Siapa yang Maximo ingin benarkan masuk ke dalam rumah dia bukan masalah mereka. Lagipun mereka mesti hendak kawan disekeliling mereka bila mereka datang ke negara asing. Sebelum menyesuaikan diri dengan kehidupan di sini, kehidupan mereka mesti sunyi. Nia Atirah pernah mengalami keadaan yang begitu asing sebegitu semasa mula-mula dia jejakkan kakinya di bumi Turin lebih kurang lapan tahun yang lalu. Nia Atirah memahami keadaan kesunyian yang orang asing itu alami. Dia bernasib baik kerana ada Hassan, Hajer dan brother fouzi yang menjaga dirinya, termasuk juga Enrica yang terus menawarkan Nia bekerja dengannya. Kalau tidak tentu Nia Atirah akan kesunyian dan mengalami kesulitan untuk hidup sendirian di Itali.



Lagipun budaya mereka tidak menghalang mereka duduk bercampur lelaki perempuan tanpa berhubungan rasmi. Dan mungkin juga kini Maximo dan Monica ada perhubungan. Semasa Nia Atirah di Itali lagi, Monica nampaknya ada menaruh hati terhadap Maximo. Ketika itu Maximo hanya ada hati pada Nia Atirah tetapi bila Nia Atirah sudah kembali kepada Zaril Ikhwan dan balik ke Malaysia, mungkin dengan ketiadaan Nia Atirah telah membuat hati Maximo terbuka untuk membenarkan Monica mengisi kekosongan dalam dirinya. Banyak kemungkinan yang berlaku selama dua tahun ini. Nia Atirah kesihan bila Nia Atirah menolak cinta Maximo. Maximo tentu merana. Maximo berhak untuk menemui bahagia seperti apa yang telah berlaku pada Nia Atirah dan Zaril Ikhwan. Nia Atirah bersyukur kalau Maximo dan Monica kini bersama.



Berlainan dengan Nia Atirah, Damia Zahra terus naik bengang dengan kenyataan Maximo.



“Siapa Monica? Girldfriend Maximo ke? Maximo sudah ada girlfriend di Italy?” Damia terus cemberut masam. Memang nasib dia tidak baik. Bertemu sahaja dengan lelaki yang kacak ini, terus hatinya terpaut. Angan-angan Damia Zahra telah mengunung tinggi. Dia hendak dapatkan lelaki Italy ini. Rupa-rupanya Maximo sudah ada girlfriend.

Musnah harapan Damia seketika. Dia termenung seketika, sementara Maximo, Nia Atirah dan Zaril Ikhwan memeriksa bahagian dapur. Sebuah dapur yang lengkap dengan tempat masak, peti ais dan pinggan mangkuk. Bila Maximo buka peti ais, tersenyum dia lihat peti ais penuh dengan makanan. Mesti semua ini kerja Nia Atirah. Agaknya berhari-hari Nia Atirah bersusah payah siapkan apartment ini sebelum kedatangan Maximo. Nia Atirah ialah seorang kawan yang baik. Suaminya Zaril Ikhwan pun seorang yang baik kerana membenarkan Nia Atirah bersusah payah untuk Maximo. Kalau Maximo di tempat Zaril Ikhwan, belum tentu dia mahu biarkan Nia Atirah bersusah payah tentang kawan lamanya itu. Padal dia tahu bagaimana rapatnya mereka ketika Nia Atirah tinggal di Turin. Zaril ikhwan juga tahu bagaimana perasaan Maximo terhadap Nia Atirah. Kalau Maximo suami Nia, mesti Maximo cemburu, bila lihat Nia Atirah bersusah payah tentang lelaki lain. Macamana Zaril Ikhwan boleh relaks sahaja. Mungkin Zaril Ikhwan begitu yakin dengan cinta Nia Atirah terhadap dirinya. Tidak ada apa-apa atau sesiapa yang akan menganggu cinta mereka. Mungkin benar belaka. Melihat wajah Nia Atirah yang berseri-seri, Maximo tahu Nia Atiarh bahagia bersama Zaril Ikhwan. Terguris hati Maximo. Tetapi dia tidak sepatutnya rasa begitu. Sepatutnya dia rasa gembira meihat Nia Atirah bahagia di samping Zaril Ikhwan. Adakah Maximo berharap Nia Atirah tidak bahagia bila mereka bertemu setelah hamper dua tahun berpisah. Adakah Maximo berharap agar dapat memujuk Nia Atirah tinggalkan Zaril Ikhwan dan ikut dia pulang jika Nia Atirah tidak bahagia di sini.



Semua itu telah bermain di kepala Maximo semasa dalam perjalanan selama tiga belas jam ke Malaysia. Macam-macam yang dia bayangkan. Apa yang dia hendak katakana pada Nia. Hendak pujuk agar Nia Atirah ikut dia balik ke Turin. Tetapi Maximo sedar itu semua hanya angan-angan dia sahaja. Tidak mungkin Nia Atirah meninggalkan Zaril Ikhwan. Dengan sepasang anak yang comel, Nia Atirah akan buat apa sahaja demi anak-anaknya. Nia Atirah tidak akan tinggalkan Zaril Ikhwan dan anak-anaknya untuk bersama Maximo. Ini adalah sesuatu yang tidak mungkin berlaku.



“Tetapi tidak salahkan untuk berangan…” Melihat Miazara yang begitu comel, membuatkan ingin sekali Maximo mempunyai anak seperti itu juga. Bayangkan anaknya sendiri dengan Nia Atirah. Maximo gelengkan kepalalanya, ingin membuang angan-angannya itu jauh dari kotak mindanya. Malunya Maximo! Kerana dia masih mahukan Nia Atirah. Tetapi dia sedar dia tidak layak berfikiran begitu. Nia Atirah ialah kawan baiknya dan isteri kepada kawannya juga. Maximo tidak ada hak untuk ada simpan apa-apa perasaan cinta lagi pada Nia Atirah. Maximo hanya boleh sayangkan Nia Atirah sebagai kawan baiknya sahaja. Tidak lebih dari itu. Itu yang Maximo ingatkan dirinya ketika itu, ketika dia sedang berada di dalam dapur apartment Seri Maya, bersama Nia Atirah, Zaril Ikhwan yang sedang mendukung Miasara dan juga bersama dengan Hazeril dan sepupu Zaril ikhwan yang dia sudah tidak berapa ingat namanya.



Sepupu perempuan Zaril Ikhwan nampaknya sudah terpikat habis dengan Maximo. Sesuatu yang Maximo sudah terlalu biasa sangat. Memang ramai gadis yang terpikat dengan dirinya pada pandang pertama. Malangnya selama ini juga dia hanya ada Nia Atirah dalam hatinya.



Maximo tahu dia hanya buang masanya sahaja. Tetapi dia lemah dan tidak dapat melawan perasaanya sendiri. Setiap masa dan saat dia cuba hendak lupakan Nia Atirah tetapi gagal. Malah kali ini Maximo telah berjanji dengan dirinya sendiri , biarlah sekali ini sahaja dia menaruh harapan. Jika dia sampai di Malaysia dan dapati memang Nia Atirah bahagia, Maximo akan sedaya upayanya berusaha untuk mengikis perasaan cintanya yang mendalam itu terhadap Nia Atirah dan mulakan hidup baru tanpa menaruh apa-apa harapan untuk Nia Atirah lagi. Maximo kena mula hidup baru. Tanpa ada angan-angan yang Nia Atirah akhirnya akan menjadi teman hidupnya. Maximo kena buka hatinya untuk gadis lain. Malahan Monica masih lagi menaruh harapan pada Maximo, masih mengharap kasih Maximo. Boleh kah Maximo beri peluang pada Monica?



Maximo mengelengkan kepalanya perlahan. Dia sedar dia tidak akan berbuat demikian kerana hala tujunya dan Monica kini telah jauh berbeza. Demi untuk mehilangkan kekecewaannya, Maximo tidak boleh tangkap muat sesiapa sahaja dan gunakan wanita itu untuk melupakan Nia Atirah. Itu tidak adil kepada sesiapa pun. Maximo kena lawan perasaannya sendiri dan cuba sedaya upaya melupakan perasaan cintanya pada Nia Atirah. Melihat Nia bahagia Maximo kena relakannya.



Maximo tiba-tiba tersedar yang dia termenung lama, dia dapati Nia Atirah sedang memandang wajahnya. Maximo sedar yang Nia Atirah tahu apa yang bermain di fikiran Maximo, entah bagaimana Nia Atirah tahu Maximo masih ada perasaan cinta terhadap dirinya. Wajah Nia kelihatan penuh simpati terhadap dirinya. Maximo rasa dirinya begitu bodoh sekali kerana masih mengharap sehingga kini. Dia kena terima kenyataan yang Nia Atirah tidak mencintai dirinya dan tidak akan mencintai dirinya.



Maximo perlukan sedikit masa untuk dia cuba melupakan perasaan cintanya pada Nia Atirah. Dia tidak boleh menghilangkan perasaan cintanya yang telah bertahta di hatinya dengan tiba-tiba.

Terutama sekali sekarang ini kerana baru sahaja terubat rindunya kepada wajah yang ayu itu, yang sentiasa dalam ingatannya dan kali ini ada di depan matanya. Biarlah dia mencintai Nia dalam diam. Dia sudah begitu lama berada berpisah jauh dari Nia Atirah dan kini dapat berada dekat dengan Nia pun sudah mencukupi. Maximo kemudiannya menjeling ke arah Zaril Ikhwan. Zaril Ikhwan sedang berbual dengan Hazeril sambil mendukung Miazara. Nasib baik Zaril ikhwan tidak perasaan apa yang berlaku. Maximo memandang kea rah Nia Atirah semula. Hanya Nia Atirah yang tahu apa yang terlintas di hatinya. Wajahnya nampak sedih memandang wajah Maximo. Maximo mengelengkan kepalanya, tidak mahu simpati Nia Atirah.



Dia kemudiannya berjalan ke arah balkoni. Permandangan Bandar Kuala Lumpur indah terbentang di hadapannya. Disebelah kiri dan kanan terdapat beberapa buah apartment lain yang sama ketinggiannya dengan apartment yang mereka duduki itu. Mereka yang lain turut sama ke balkoni dengan maximo untuk memandang keindahan disekeliling mereka.

“This is realy nice. I can see myself enjoying a cup of tea when I come back from work.” Ujar Maximo lagi. Mereka yang lain menganggok setuju dengan kenyataan Maximo.



Di apartment sebelah kiri, ada dua orang wanita bangsa asing sedang berdiri di balkoni sedang berbual mesra. Tiba-tiba mereka kedua wanita itu melambai ke arah Maximo.

“Well I guess, you wont be lonely Maximo.” Kata Zaril Ikhwan sambil ketawa riang. Dia menepuk belakang Maximo. “Within two minutes, you have already make friends. See….. Sayang, don’t worry about Maximo. I am sure he will be fine here.” Sambung Zaril Ikhwan lagi.



Maximo melambai kembali kea rah ke dua wanita asing itu.

“Oh yes.. Maxi, You have a lot friends here. You can meet them at the Swimming pool and the Gym.”

“Oh? We have Gym and swimming pool here.”

“Yes.. two swimming pools and the good news is that you can swim all day year round… except if it rains… “



“You like it here Huh Nia? Don’t have to worry about the cold. All year round of sunshine.”

“Yes Maxi… I love it here. I certainly do not miss the cold. But I miss my friends, Hajer, Brother Fouzi, Enrica and you.. That is why I am so glad that you are here with us now. I hope you will enjoy your stay here and not feel so lonely up here. But I am sure in no time you will meet up new friends. See over there… they are waving for you…” Kata Nia sambil membalas balik lambaian ke dua wanita asing tersebut.



“Oh ya…probably I will have both of them here with me tonight….to keep me from feeling alone.” Kata Maximo, sengaja mahu mengusik Nia Atirah.

“Really…?” Jawab Nia. “Well good for you… At least I don’t have to worry that you being lonely up here…”



Kalau Maximo ingat Nia Atirah akan cemburu dengan kenyataannya itu, Maximo memang salah. Nia Atirah nampaknya lega bila Maximo mungkin sudah ada kawan baru. Hanya Damia sahaja yang cemberut masam. Cemburu melihat kedua wanita bangsa asing itu sedang melambai-lambai dengan Maximo.



“Boleh ke dia orang datang sini malam-malam? Tak ada orang yang akan tangkap mereka ke? Soalan Damia Zahra tujukan kepada Zaril Ikhwan.

“alah, mereka bukan orang islam. Siapa yang hendak tangkap mereka. Lagipun dalam kawasan apartment yang ada sekuriti macam ni, mana ada orang yang check apa yang orang yang duduk di sini buat. Bukan macam di kampong…atau kawasan perumahandimana oenduduknya saling kenal antara satu sama lain.” Terang Zaril Ikhwan kepada sepupunya yang masih mentah itu.

“Oh di sini boleh buat apa sukalah Abang Zaril?”

“Well sini bukan sahaja orang melayu yang tinggal. Ramai bangsa lain dan juga bangsa asing. Tengok masa kita hendak naik tadi pun, kena ada access card baru boleh masuk. Bukan sesiapa boleh masuk ke sini.”



“Iyelah tu… Dia hendak bawa dua orang perempuan tu ke apartment dia ..lantaklah…” Damia mengomel geram. “Entah-entah dia orang tu couple… tengok tu dia orang berpeluk-peluk di balkoni tu. Padan muka dia…”



Zaril Ikhwan hanya tersengeh mendengar kata-kata Damia Zahra. Damai nampaknya cemburukan Maximo dengan teman barunya itu. Baru sahaja berjumpa dengan Maximo sudah berkenan. Tetapi Damia memang begitu. Remaja, semua orang dia minat. Memandangkan wajah maximo yang handsome, tidak menghairankan Damia sudah jatuh hati dengan Maximo. “Cinta remaja..” Getus Zaril ikhwan. “Kejap lagi hilanglah tu.” Zaril Ikhwan kenal sangat dengan Damia Zahra. Dulu pun Damia Zahra pun meminati Zaril ikhwan. Sejak Damia kecil lagi. Dia selalu katakana yang dia akan kawin dengan abang Zaril. Kini bila Zaril Ikhwan sudah berkahwin dan punyai dua orang anak, cinta monyetnya sudah bertukar kepada orang lain, ahli sukan, artis, rakan-rakan sekolah dan lain-lain lagi.



Hari ini hatinya terlekat pada Maximo pulak nampaknya. Harap-harap sekejap sahajalah infatuation Damia terhadap Maximo. Lagipun tidak lama lagi Damia akan melanjutkan pengajiannya ke luar Negara. Menurut Pak Sunya Encik Zakuan, mereka sedang mencarikan pengajian dan university yang sesuai untuk Damia melanjutkan pengajiannya. Adik beradik Damia Zahra yang lain seperti Kakaknya, Yati telah melanjutkan pengajian di United Kingdom, manakala abangnya, Daniel telah melanjutkan pengajian di Australia. Kini tiba giliran Damia pula untuk pergi melanjutkan pengajian di luar Negara.



“Maximo, I think we should leave you to rest for now.” Tiba-tiba kedengaran Nia Atirah bersuara. Zaril Ikhwan sudah jauh melayang fikirannya memikirkan tentang Damia Zahra, menganggokkan kepalanya. Masa untuk mereka beredar dari situ.

“Okay Maximo. We see you tonight. We are bringing you out for dinner.” Kata Zaril Ikhwan.

“Don’t worry about me.” Jawab Maximo. Segan kerana banyak menyusahkan Nia Atirah dan Zaril Ikhwan.

“No. we will take care of you until you know you way around here..” Kata Zaril Ikhwan. “Okay Good bye..” Zaril Ikhwan yang sedang mendukong Maizara, pegang tangan Hazeril dan berjalan kea rah pintu.

“Okay Maxi, see you tonight.” Kata Nia.

“Okay Nia…”

Nia Atirah dan Maximo berjalan ke arah pintu, di ikuti oleh Damia Zahra. Damia Zahra cuba menangkap mata Maximo, hendak mengucapkan Selamat tinggal tetapi Maximo hanya pandang Nia, dia tidak perduli langsung pasal Damia Zahra.

|
This entry was posted on 12:33 AM and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

4 comments:

On May 2, 2012 at 4:17 PM , Anonymous said...

Xsuke laa watak damia zahra.....
Gediks....sangat xsesuai gan maximo

 
On May 2, 2012 at 4:36 PM , Seorg wanita... said...

Ishhhh... Damia ni... pantang tengok orang handsome.. nak kena cubit ni. betui ka nak kat Maximo ni? Nia masih lekat di hati Maximo... Nasib baiklah Zaril cool jer...

 
On May 2, 2012 at 9:17 PM , nana said...

saya pun tak suka dgn watak DZ. Yati lebih sesuai buat maximo

 
On June 11, 2012 at 11:34 PM , Anonymous said...

ishh..mcm terlalu fokus kt DZ je..huhu..